Pasar Cokelat Cina Didominasi oleh Merek Asing

[ad_1]

Merek cokelat luar negeri seperti Dove, Cadbury dan Hershey kini telah menangkap sekitar 70% dari pasar cokelat Cina. Seperti Barry Callebaut, produsen cokelat terbesar di dunia dengan 25% dari pasar global, baru-baru ini membuka pabrik cokelat pertama di China di Kota Suzhou, 20 perusahaan cokelat teratas di dunia kini telah memasuki pasar Cina. Tetapi dalam menghadapi persaingan global, perusahaan cokelat lokal Cina semakin ditekan ke bawah rantai nilai.

Pasar cokelat terbesar kedua

Ketika Barry Callebaut, CHF 4 miliar per pendapatan per tahun, mendirikan lini produksi pertamanya di Suzhou, sebuah rantai industri cokelat multinasional yang lengkap juga bermunculan. Orang dalam industri menyarankan bahwa ini akan menjadi pukulan bagi perusahaan cokelat Cina lokal dalam kompetisi global ini. Lebih lanjut menunjukkan bahwa mengikuti kompetisi internasional sangat penting, atau rantai industri Cina akan menjadi lebih rentan.

Dalam beberapa tahun terakhir, pasar coklat global telah melambat, dengan pertumbuhan hanya 2-3% per tahun. Hal ini terutama karena konsumsi coklat per kapita di negara-negara maju sudah pada tingkat yang tinggi, rata-rata 11 kg. Di sisi lain, konsumsi cokelat per kapita Cina hanya 0,1 kg, dan pasar coklat domestiknya telah tumbuh pada 10-15% per tahun, dengan potensi pasar yang diperkirakan sebesar US $ 2,7 miliar. Dengan demikian Cina telah menjadi pasar cokelat terbesar kedua di dunia hanya di belakang AS. 20 perusahaan cokelat teratas dunia telah masuk ke China, dan ada lebih dari 70 merek coklat impor atau JV di pasar China saat ini.

Barry Callebaut telah menyatakan dengan jelas bahwa mereka datang untuk berbagi dan berpartisipasi dalam pertumbuhan ekonomi China. Ia berencana membangun pabrik Suzhou menjadi yang terbesar di antara 38 pabriknya secara global, dan mencapai peningkatan penjualan 6 kali lipat dalam lima tahun ke depan melalui kapasitas tinggi pabrik Suzhou. "Kami berharap kami dapat sepenuhnya memanfaatkan kapasitas pabrik ini untuk meningkatkan output dengan cepat dari 25.000 ton menjadi 75.000 ton, menjadikannya pabrik cokelat terbesar di dunia," kata Barry Callebaut CEO Patrick De Maeseneire.

Ambisi multinasional

Telah dipahami bahwa pabrik baru Barry Callebaut di Suzhou akan menjadi kantor pusat Asia-Pasifik perusahaan, serta pusat jaringan penjualan untuk melayani Cina dan produsen makanan multinasional dan pelanggan khusus. Merek-merek utama, seperti Cadbury, Hershey's dan Nestle, saat ini memiliki kontrak outsourcing dengan Barry Callebaut, yang output OEM dari minuman coklat dan produk coklat mencapai 15-20% dari masing-masing dari tiga output tahunan merek utama. Jadi Swiss Barry Callebaut memang adalah Big Brother dari industri cokelat global.

Bahkan, bahkan sebelum kedatangan Barry Callebaut, perusahaan cokelat lokal Cina telah kehilangan pangsa pasarnya kepada para pesaing multinasional. AS Hershey telah bertekad untuk membajak pasar Cina, berencana untuk mencapai 23% pangsa pasar lokal pada tahun 2010 dan posisi runner-up di Cina. Sementara itu, produsen cokelat Korea dan Jepang juga mempercepat masuknya mereka ke pasar Cina.

Perusahaan lokal tidak ada di pasar lokal

Meskipun pasar cokelat Cina yang berkembang pesat adalah berita baik untuk perusahaan cokelat lokal, konsumen Cina saat ini sering mengacu pada merek asing seperti Dove, Cadbury, Hershey's dan Ferrero tetapi jarang menyebutkan merek lokal.

Sebagai produk asing, Cina hanya memiliki sejarah pembuatan cokelat kurang dari 50 tahun, sehingga ada kesenjangan tak terelakkan di balik merek asing dalam hal teknik dan teknologi produksi. Karena peralatan pemrosesan yang tidak tepat dan fasilitas produksi yang tidak lengkap, jaminan kualitas produk sulit bagi banyak perusahaan cokelat lokal. Selain itu, sebagian besar perusahaan cokelat Cina lemah dalam R & D produk, yang menghasilkan perubahan dan pembaruan produk yang lambat. Saat ini, sebagian besar perusahaan cokelat lokal terjebak dalam situasi yang memalukan karena kualitas produk yang rendah.

Masalah industri di atas telah mengorbankan peluang perusahaan lokal untuk berpartisipasi dalam kompetisi untuk pasar cokelat Cina. Merek cokelat multinasional telah datang ke pasar Cina satu per satu sejak tahun 1990-an, dan sekarang mereka berada dalam posisi pasar yang dominan. Dengan kekuatan keuangan mereka yang besar, perusahaan multinasional dapat memainkan kartu teknologi dan budaya mereka, serta mempromosikan kualitas premium dan selera unik mereka, untuk dengan cepat menangkap pasar Cina.

Ketika Barry Callebaut akhirnya memasuki pasar Cina, pabrik Suzhou akan membuat produksi cokelat lebih murah untuk merek multinasional. Untuk perusahaan Cina lokal yang sebagian besar berada di pasar low-end, mereka mungkin tidak lagi memegang perusahaan segmen pasar ini.

Bersaing dengan globalisasi

Statistik menunjukkan bahwa ada sekitar 63 perusahaan cokelat lokal skala besar di Cina, dengan produksi tahunan sebesar 150.000 ton. Statistik dari asosiasi industri juga mengungkapkan bahwa China saat ini memiliki sekitar 250 perusahaan cokelat secara total.

Orang dalam industri menunjukkan bahwa industri makanan dan minuman Cina adalah pasar yang sangat kompetitif dan internasional. Potensi besar pasar cokelat Cina tidak hanya untuk merek asing, tetapi juga diletakkan di depan produsen coklat lokal. Industri cokelat lokal sekarang berada dalam tahap perubahan struktural dan bertahan hidup, dan tidak diragukan lagi masuknya merek asing akan menghadirkan tantangan bagi industri lokal. Tetapi jika perusahaan coklat lokal dapat berpartisipasi dalam kompetisi internasional ini, tidak hanya dapat mendorong permintaan cokelat dari konsumen Cina, tetapi juga mempromosikan pengembangan pasar cokelat China.

Perusahaan cokelat Cina lokal perlu secara konstan meningkatkan kualitas produk mereka, memilih bahan mentah yang lebih baik, meningkatkan fasilitas produksi, mengadopsi teknologi internasional, meningkatkan inovasi produk dan manajemen merek. Baru kemudian mereka dapat bersaing dengan perusahaan multinasional di bidang yang sama, dan membuat terobosan di pasar cokelat Cina yang didominasi asing.

Untuk informasi lebih lanjut tentang bisnis Cina, silakan kunjungi www.chinabizintel.com

[ad_2]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *